Alibaba, Inc.: Pilihan Terbaik di Pasar Bearish

Views: 12 views
Waktu membaca: 5 minit



Alibaba (NYSE: BABA) mengeluarkan laporan suku tahunannya pada 15 Mei, di mana pendapatan dan EPS melebihi jangkaan Bloomberg. Pendapatan mencecah CNY 93.50B, atau $ 13.60B, 50.60% lebih banyak daripada setahun sebelumnya, sementara keuntungan bersih meningkat sebanyak 250%, mencapai CNY 25.83B, atau $ 3.72B. EPS juga naik: CNY 8.57 ($ 1.23) berbanding CNY 5.73 ($ 0.82) pada bulan Mei 2018. Kenaikan berat ini disokong oleh kedua-dua unit komersial yang terus berfungsi dan sumber pendapatan baru, seperti pengkomputeran awan, logistik, dan perkhidmatan pengguna.

Selama 12 bulan terakhir, Alibaba berjaya meningkatkan perolehan perdagangannya sebanyak 35%, dengan pendapatan komisen meningkat 30%, pendapatan perkhidmatan logistik, sebanyak 35%, dan perkhidmatan awan membawa + 76%.

Sementara itu, pangkalan pelanggan Alibaba meningkat menjadi 654 juta pembeli aktif, yang bermaksud pendapatan iklan juga akan meningkat. Menurut beberapa sumber, syarikat itu akan mendapat sekitar $ 30B dari iklan pada tahun 2019; jika ini berlaku, ia akan menjadi yang ketiga berbanding Alphabet (NASDAQ: GOOG) dan Facebook (NASDAQ: FB), masing-masing dengan $ 102.40B dan $ 67.20B.

Sejak IPO pada tahun 2014, pendapatan suku tahunan Alibaba meningkat dari $ 2.40B menjadi $ 13.60, gagal mengalahkan jangkaan penganalisis hanya dua kali.

Pendapatan Alibaba
Pendapatan Alibaba

Setelah laporan dikeluarkan, stok naik 1.50%, tetapi pada masa ini ia sudah turun 15%, mungkin kerana prospek penurunan harga dan pelabur besar menguangkan dan menunggu.

Alibaba: Apa Yang Harus Diharapkan

Alibaba ketika ini tidak bertanding Tencent (NYSE: TME), sebuah syarikat Jepun yang kini menjalankan penyelarasan standard kod QR bersama dengan syarikat Jack Ma.

Industri pembayaran mudah alih berkembang pesat di seluruh dunia, dan terdapat lebih daripada 10 penyedia di Jepun sahaja. Maksudnya ialah setiap penyedia boleh menggunakan standard kod QR sendiri, yang membawa kepada masalah pembayaran di pihak pelanggan. Inilah sebabnya mengapa mencapai standard yang bersatu adalah penting. Sebaliknya, ia juga akan meningkatkan penjualan, dan, pada gilirannya, pendapatan Alibaba.

Sementara itu, di China, Alibaba sedang berunding untuk menjadi penyedia perkapalan untuk Kopi Luckin (NASDAQ: LK), rangkaian kedai kopi yang berkembang pesat dan a Starbucks (NASDAQ: SBUX) pesaing. Pada masa ini Luckin hanya mempunyai satu kontraktor perkapalan, dan bekerjasama dengan Alibaba akan membantunya mempelbagaikan risiko, sementara Alibaba akan mendapatkan sumber pendapatan lain.

Walaupun Alibaba terus mengembangkan perniagaannya dengan bekerja dengan syarikat lain dan memperoleh beberapa syarikat permulaan, ini mungkin meningkatkan pendapatan dan perbelanjaannya. Bagaimana ini akan dapat dilihat dalam harga saham, namun masih belum dapat dilihat: di satu pihak, saham-sahamnya meningkat dengan stabil, tetapi sebarang kesalahan strategik dapat menghalangnya daripada melakukannya di masa depan. Di India, misalnya, Alibaba gagal dan sekarang harus mempertimbangkan kembali strateginya, menghindari pelaburan besar dan hanya merancang yang kecil. Ini kerana beberapa syarikat India yang diperoleh Alibaba tidak dapat bersaing dan hanya mengakibatkan kerugian. Dengan mempertimbangkan semua itu, seseorang mungkin menganggap kontrak Alibaba tidak selalu menjadi tanda positif.

Masih ada perkara yang perlu diberi perhatian. China mempunyai sekitar 1.40 bilion orang. Perang perdagangan China-AS pasti akan melambatkan ekonomi tempatan, dan, untuk membuatnya bertahan, pemerintah sudah beralih ke permintaan domestik.

Perkara serupa terjadi pada Portugal yang telah menjadi 'orang buangan' di EU selama bertahun-tahun, tetapi pada masa ini menunjukkan hasil yang besar dalam pertumbuhan ekonomi, tepatnya kerana permintaan tempatan yang tinggi. Oleh itu, dengan China berorientasikan import, kita masih harus ingat bahawa Alibaba belum menakluk pasaran tempatan. Sepanjang tahun lalu, terdapat lebih dari 100 juta pengguna baru yang aktif, dengan kira-kira 70% daripadanya berasal dari bandar dan bandar kecil. Pelanggan seperti ini biasanya sangat berhati-hati dalam membuat pembelian pertama, tetapi setelah mereka yakin, mereka mula membeli-belah dengan lebih aktif. Inilah permintaan yang tertangguh yang berpotensi positif besar. Dengan + 102 juta pembeli baru pada tahun 2018, kesannya kemungkinan besar akan ada pada tahun 2019. Tambahkan rangsangan pemerintah yang mungkin, dan anda akan dapat mengetahui bahawa pelabur memandang rendah Alibaba. Lihat sekarang, harga rendah semasa mungkin membuktikan titik masuk yang bagus untuk kedudukan jangka panjang.

Apa Risiko

Walaupun berjaya di China, syarikat itu tidak begitu berjaya di EU. Oleh itu, semasa Viva Tech (Paris, Perancis), seorang pengasas bersama Alibaba mengatakan bahawa wilayah ini sangat 'taksub' dengan peraturan teknikal sehingga mungkin akan ketinggalan di belakang ekonomi lain di masa depan. Dia menambahkan bahawa kedua-dua China dan AS membenarkan syarikat-syarikat itu bergerak global berkat peraturan ringan, sementara sangat sedikit syarikat yang berpusat di EU, seperti Alphabet dan PayPal, yang dapat mencapai hal yang sama.

Maksudnya ialah Alibaba harus menghadapi keluhan pelanggan EU mengenai kebijakan penyelesaian sengketa. Menurut ketentuan Alibaba, pelanggan, jika terjadi perselisihan, dapat mengajukan tindakan ke pengadilan Hong Kong, sementara pembeli yang berpusat di EU ingin berurusan dengan pihak berkuasa kehakiman tempatan mereka sebagai gantinya. Dengan Alphabet yang dikenakan denda hampir $ 10B kerana pelanggaran peraturan EU, kehadiran Alibaba di pasaran EU mungkin juga mengorbankan sejumlah wang.

Analisis Teknologi Alibaba

Saham telah menurun sejak 2018, ketika bahagian atas ganda terbentuk pada $ 210, tetapi kemudian harga membentuk bahagian bawah dua dan terbalik, memecah MA 200 hari dan naik menjadi $ 195.

Alibaba stok analisis teknologi
Alibaba stok analisis teknologi

Trend menaik yang baru dilahirkan dapat berjalan dengan baik, tetapi S & P500 mula turun setelah mencapai 2,958 pada 1 Mei dan kemudian jatuh sebanyak 1.20% pada akhir sesi perdagangan.

Alibaba stok analisis teknologi
Alibaba stok analisis teknologi

Sentimen pasaran negatif juga menurunkan saham Alibaba, yang bermula pada 6 Mei. Namun, menurut carta, tidak semua pedagang menyetujuinya: sementara stok sering dibuka dengan jurang ke bawah, ia berjaya pulih oleh akhir sesi. Selepas laporan Q1, saham menguat selama tiga hari berturut-turut, tetapi prospek penurunan keseluruhan menurunkan stok dari $ 180 menjadi $ 155.

Kesimpulan

Untuk jangka masa panjang, saham kelihatan sangat menjanjikan untuk pelaburan, dengan data kewangan cukup baik dan sokongan kerajaan China mungkin menjadi pemacu yang sangat baik (pelabur cenderung mengabaikan yang terakhir). Sementara itu, perang perdagangan yang sedang berlangsung sudah menjadi sesuatu yang dapat dihargai, dan prospek penurunan keseluruhan adalah pilihan yang bagus untuk mengambil posisi panjang pada harga yang baik, terutama sekali stoknya antara $ 130 dan $ 140.

Petua yang baik untuk pembalikan dapat berupa double bottom, yang, menurut data sejarah, sering terbukti menjadi isyarat yang baik, dan juga peningkatan volume.

Untuk melabur di Alibaba dengan RoboForex, buka sebuah Peniaga R akaun dengan leverage 1: 1, sekiranya anda tidak akan melakukan pertukaran. Nasib baik, Alibaba tidak membayar dividen, dan pemegang saham hanya mendapat keuntungan dari perbezaan harga. Untuk meningkatkan aliran saham, Alibaba menjadualkan program pembelian, dengan saham bernilai $ 6 juta dibeli dalam dua tahun.

Buka Akaun Dagangan




Komen-komen

Artikel sebelumnya

Apakah CFD dan Perbezaannya dari Aset Sebenar?

Adakah terdapat pemula, yang belum bertanya kepada diri sendiri apa itu CFD dan bagaimana ia berbeza dengan aset sebenar? Mari kita ketahui lebih lanjut dalam istilah ini dan cuba menentukan yang mana satu yang lebih menarik dan senang digunakan untuk kedua pemula pasaran bursa saham dan pelabur yang berpengalaman. Apa itu CFD? […]

Artikel seterusnya

Transdigm Group Pumped Aerospace Parts sebanyak 4,000%

Transdigm Group (NYSE: TDG), pengeluar bahagian aeroangkasa, adalah syarikat yang sangat menarik dari segi keuntungan yang baik dalam jangka masa panjang. Namun, pada masa ini, Kongres AS dapat menjalankan penyelidikan terhadapnya. Pelabur sudah mula menjual sahamnya. Mari kita lihat sama ada seseorang itu harus atau belum panik.