Pivot Tempat

Mengenal Pivot Point

Views: 58 views
Waktu membaca: 7 minit



Sejarah Pivot Tempat penunjuk bermula pada awal 30-an abad kedua puluh ketika seorang ahli matematik dan seorang peniaga terkenal Henry Chase memutuskan untuk membuat penunjuk yang dimaksudkan untuk pasaran keselamatan. Sinonim untuk pivot adalah pembalikan, jadi titik pangsi adalah tahap di mana harga berubah. Oleh itu, asas penunjuk Pivot Point adalah idea bahawa pasaran mengambil kira semua perkara dan mengulanginya dengan masa. Indikator dibuat sedemikian rupa sehingga harga pembukaan dan penutupan dapat berfungsi sebagai tahap sokongan dan rintangan di masa depan.

Oleh itu, pedagang yang menggunakan jangka masa yang besar menarik tahap dan menggunakannya dalam perdagangan, meneruskan jangka masa yang lebih kecil. Sebagai contoh, tahap dikira untuk carta D1 atau lebih lama, sementara perdagangan berlaku pada M30 atau jangka masa yang lebih kecil. Perlu diingat bahawa Pivot Points bukan beberapa nombor atau harga tertentu pada carta tetapi julat di mana harganya berada dalam beberapa waktu. Pada carta, Pivot Points kelihatan seperti garis mendatar, garis tengah diserlahkan, sementara sokongan dan rintangan dihiasi secara lalai (warna dan gaya garis mungkin disesuaikan dalam tetapan).

Pivot Tempat
Pivot Tempat
Pivot Tempat
Pivot Tempat

Di bawah ini, kita akan membincangkan penggunaan praktikal Pivot Points.

Jenis Titik Pangsi

Setelah Henry Chase mengembangkan formula untuk pengiraan Pivot Points, beberapa pedagang dan penganalisis menganggapnya tidak betul dan mengembangkan formula mereka sendiri; senarai jenis Pivot Point berikut muncul:

  • Tradisional
  • Klasik
  • Fibonacci
  • Woodie
  • Demark
  • Camarilla

Prinsip Perkara ini agak serupa; namun, terdapat perbezaan tertentu. Sebagai contoh, Titik Pangsi Tradisional dan Klasik agak serupa, tetapi perbezaannya dari jenis Demark adalah ketara.

Dalam artikel ini, kita tidak akan membincangkan semua varian pengiraan Pivot Point; sebaliknya, kita akan melihat formula tradisional ketika Henry Chase merancangnya. Perlu diingat bahawa pengiraan dapat dilakukan untuk jangka waktu apa pun, kami akan mengambil D1. Garis utama dikira sebagai nilai purata harga penutupan batang lilin, maksimum dan minimum.

Pivot (PP) = (Tinggi + Rendah + Tutup) / 3.

Di mana:

  • Tinggi adalah maksimum semalam.
  • Rendah adalah minimum semalam.
  • Tutup adalah harga penutupan semalam.

Pengiraan untuk jangka masa yang lain tetap sama.

Pengiraan Pivot Points
Pengiraan Pivot Points

Kemudian kami mengira tahap sokongan dan rintangan S1 dan R1 dan seterusnya, berdasarkan data yang diterima.

Mari kita lihat formula:

S1 = (PP × 2) - Tinggi

Di mana:

  • PP adalah Titik Pangsi.
  • Tinggi adalah harga maksimum.

R1 = (PP × 2) - Rendah

Di mana:

  • PP adalah Titik Pangsi.
  • Rendah adalah harga minimum.
Titik Pangsi - Sokongan dan rintangan (S1 / R1)
Titik Pangsi - Sokongan dan rintangan (S1 / R1)

Tahap sokongan dan rintangan seterusnya S2 dan R2 dikira sebagai:

  • S2 = PP - Rendah - Tinggi
  • R2 = PP + (Tinggi - Rendah)

Di mana:

  • Rendah adalah harga min.
  • Tinggi adalah harga maksimum.
  • PP adalah Titik Pangsi.
Titik Pangsi - Sokongan dan rintangan (S2 / R2)
Titik Pangsi - Sokongan dan rintangan (S2 / R2)

S3, R3 formula adalah seperti berikut:

  • S3 = Rendah - 2 × (Tinggi - PP)
  • R3 = Tinggi + 2 × (PP - Rendah)

Di mana:

  • Rendah adalah harga min.
  • Tinggi adalah harga maksimum.
  • PP adalah Titik Pangsi.
Titik Pangsi - Sokongan dan rintangan (S3 / R3)
Titik Pangsi - Sokongan dan rintangan (S3 / R3)

Dalam kaedah tradisional pengiraan Pivot Point, tiga tahap sokongan dan rintangan digunakan. Pada masa ini, tidak banyak alasan dalam pengiraan manual, dengan mengambil kira tahap teknologi komputer; terdapat banyak petunjuk berdasarkan Pivot Point yang berfungsi secara bebas sesuai dengan kehendak peniaga. Beberapa petunjuk dapat mengira lebih banyak tahap: S4, R4 dan sebagainya.

Penerapan Titik Pangsi

Pada carta, marilah kita menerapkan penunjuk dengan mata yang dikira berdasarkan kandil D1 sebelumnya. Tahap sokongan dan rintangan muncul. Kemudian kami beralih ke jangka masa yang lebih kecil, seperti M30. Pada carta ini, kita akan melihat tahap rintangan dan sokongan, yang mana harganya dapat disatukan, melambung dan menerobos semasa sesi perdagangan semasa. Carta yang lebih besar boleh digunakan, seperti W1 mingguan atau MN bulanan. Penerapan pelbagai tetapan dan jangka masa bergantung pada pilihan peniaga, tujuan dan tugas mereka.

Penerapan Titik Pangsi
Penerapan Titik Pangsi

Pada masa ini, terdapat banyak strategi perdagangan menggunakan Pivot Points; sukar untuk membincangkan semuanya dalam satu artikel, itulah sebabnya kita akan melihat beberapa cara perdagangan yang paling popular dengan Pivot Points.

Untuk berdagang, kami biasanya menggabungkan petunjuk berbeza dengan Pivot Points. Petunjuk seperti itu mungkin Stokastik, pembalikan lilin corak Pin Bar, Shooting Star, Hanging Man, Hammer, Inverted Hammer, Gravestone Doji, Dragonfly Doji.

Mari kita bincangkan sejarah strategi perdagangan berdasarkan Pivot Points dan corak pembalikan lilin tanpa petunjuk tambahan; membeli dari tahap sokongan S1.

Pada M30 pasangan ini telah membentuk Hammer pada tahap sokongan S1. Setelah menutup Hammer pembalikan dan membuka candlestick seterusnya, trader membuka posisi untuk membeli (Buy); perdagangan harus ditutup di barisan utama Pivot Points bernama Classic Pivot. The Stop Loss dalam keadaan ini hendaklah diletakkan pada nilai minimum Hammer (Low). Kemudian kedudukan akan ditutup setelah mencapai salah satu pesanan (Take Profit atau Hentikan Kerugian).

Strategi ini agak mudah digunakan tetapi memerlukan pengetahuan yang baik mengenai analisis candlestick klasik atau strategi perdagangan Price Action atau Pin Bar. Tidak diragukan lagi mana-mana peniaga akan membuat pendapat mereka sendiri mengenai strategi ini kerana ia mempunyai kelebihan dan kekurangan. Menurut pengarang strategi ini, jika ada pendekatan serius untuk mempelajari analisis candlestick, Pivot Points mungkin sangat membantu ketika mencari titik masuk ke perdagangan tanpa filter tambahan. Membuka kedudukan dengan tahap S2, S3 berdasarkan prinsip yang sama tetapi mercu tanda untuk Ambil Keuntungan akan menjadi tahap berikutnya. Jual dari R1, R2, R3 berlaku dengan cara yang sama, hanya seperti cermin.

Pivot Point - Ambil Keuntungan
Pivot Point - Ambil Keuntungan
Pivot Point - Ambil Keuntungan
Pivot Point - Ambil Keuntungan

Bagi mereka yang memilih beberapa petunjuk pada satu carta pada satu masa, ada strategi perdagangan yang menarik dan agak mudah berdasarkan prinsip corak pembalikan sebelumnya, hanya sebagai penapis tambahan, kami menambahkan Stochastic dengan tetapan asas. Dalam kes ini, kawasan overbought atau oversold di Stochastic, terbentuk berhampiran tahap sokongan atau rintangan dan ditarik oleh penunjuk Pivot Points, akan berfungsi sebagai isyarat tambahan untuk membuka posisi.

Mari kita terus membincangkan jalan masuk pada gambar sebelumnya, hanya dengan Stochastic Oscillator yang ditambahkan sebagai penapis tambahan. Seperti yang kita lihat, Stochastic tidak menunjukkan kawasan yang terlalu banyak jual di sekitar formasi Hammer, yang bermaksud kita belum menerima pengesahan masuk, oleh itu, membuka posisi beli tidak digalakkan. Menambah indikator sebagai penapis mengurangkan jumlah perdagangan tetapi tidak pernah merosot kualiti perdagangan.

Pivot Points + Stochastic - Ambil Keuntungan
Pivot Points + Stochastic - Ambil Keuntungan

Dalam gambar 11 kita dapat melihat isyarat yang mematuhi kriteria untuk membuka perdagangan beli. Terdapat corak Hammer pembalikan yang terbentuk berhampiran tahap sokongan S1, Stochastic berada di kawasan yang terlalu banyak di bawah 20; semua syarat untuk membuka perdagangan beli ada. Landmark untuk Ambil Keuntungan masih merupakan garis utama penunjuk Pivot Points pada carta Pivot Klasik; Stop Loss diletakkan pada nilai minimum Hammer.

Pivot Points + Stochastic - Ambil Keuntungan

Seperti yang dapat kita nyatakan dengan contoh, strategi perdagangan yang dibincangkan di atas agak mudah; namun, mereka mempunyai kelemahan kecil: isyarat pembukaan muncul tidak sesering yang diinginkan oleh banyak peniaga. Di sisi lain, semakin jarang isyaratnya, semakin dipercayai ia boleh dipercayai. Ada yang berpendapat bahawa jika harganya berada di bawah garis indikator utama, trend pasaran akan menurun, sementara jika berada di atas garis kawalan, trend akan naik.

Kami telah membincangkan prinsip, formula dan beberapa pilihan aplikasi penunjuk Pivot Points. Seperti yang dinyatakan di atas, strategi perdagangan yang merangkumi indikator ini banyak, dan strategi baru mungkin muncul tanpa mengira indikator berusia hampir seratus tahun. Sekarang kita hanya perlu membincangkan kelebihan dan kekurangan penunjuk tersebut. Di antara sisi lemahnya, kita dapat menyebut beberapa cara pengiraan, yang mungkin membingungkan seorang peniaga, yang membuat mereka ragu tentang keberkesanan masing-masing. Lebih-lebih lagi, jika kita membuat pengiraan pada D1, data semasa mungkin tidak sah untuk sesi perdagangan berikutnya.

Kelebihan dan kekurangan Titik Pangsi

Kelemahan Pivot Point merangkumi beberapa pilihan pengiraan, yang mengelirukan mengenai soalan - mana yang lebih baik, berguna dan lebih tepat. Sekiranya anda menggunakan penunjuk yang dikira mengikut D1, maka data semasa mungkin tidak relevan pada sesi perdagangan berikutnya.

Kelebihannya ialah:

  • kesederhanaan,
  • pengiraan matematik berdasarkan harga tertentu,
  • keserasian dengan jangka masa yang berbeza,
  • menunjukkan potensi harga,
  • peluang menggunakan pesanan belum selesai.

Indikator Pivot Points, tidak diragukan lagi, merupakan kaedah analisis pasaran yang agak kuat, dan mungkin berguna untuk pemula dan juga pedagang yang berpengalaman.

Buka Akaun Dagangan




Komen-komen

Artikel sebelumnya

Petunjuk Sar Parabolik: Penerangan Penggunaan

Pengarang Parabolic Sar ialah J. Welles Wilder. Dia pertama kali menggunakannya pada tahun 1976. Dalam bukunya "New Concepts In Technical Trading Systems" Wilder mengemukakan beberapa petunjuk: Parabolic Sar, RSI, ADX.

Artikel seterusnya

Seminggu di Pasaran (26.08 - 30.08): Teguran Perpisahan hingga Ogos

Minggu terakhir bulan Ogos tidak mungkin dibanjiri oleh peristiwa penting, tetapi bursa dan pasaran saham akan mempunyai masalah yang cukup untuk diperhatikan. Dunia bergolak, memikirkan tahap baru dalam perang perdagangan antara AS dan China, yang bermaksud kita tidak mempunyai masa untuk merasa bosan.