Krisis Pasaran Saham Ditunda Hingga Tahun Depan

Views: 3 views
Waktu membaca: 5 minit



Platform S & P500 indeks memperbaharui maksimum sejarahnya. Semua nampaknya berjalan lancar tetapi penganalisis terus menyebut gelombang krisis lain yang seharusnya berlaku setahun yang lalu; namun, kejatuhan indeks saham ditangguhkan sepanjang masa. Pada akhirnya, para pedagang yang mengumpulkan posisi jual dibuat untuk menutupnya, mendorong harga naik.

Donald Trump juga ternyata tidak sesederhana orang seperti sebelumnya. Pada tahun 2016, ekonomi AS berkembang, dan untuk mengelakkan terlalu panas Fed secara beransur-ansur meningkatkan kadar faedah. Trump, pada gilirannya, memulakan perang dagang dengan China, berusaha mengembalikan perniagaan yang telah ditinggalkan dalam mencari tenaga buruh murah.

Waktu pilihannya agak kemas. Dalam situasi perang perdagangan, ekonomi AS terus berkembang sementara ekonomi negara-negara lain tertekan dengan tindakan pihak-pihak yang memerangi. Ketika konflik dua ekonomi dunia terbesar mulai mempengaruhi pertumbuhan KDNK di AS, Fed berani menurunkan kadarnya, sehingga mendukung perniagaan mereka.

Negara-negara lain tidak mempunyai pengaruh terhadap ekonomi mereka kerana mereka sentiasa menyokong perniagaan mereka dengan kadar yang rendah, dan sekarang mereka tidak dapat menurunkannya lagi, yang bermaksud AS kembali dalam kedudukan yang lebih baik. Lebih-lebih lagi, ini bukan semua perspektif pertumbuhan ekonomi AS. Trump merancang untuk mengambil bahagian dalam pilihan raya presiden sekali lagi, dan dia dapat mempengaruhi perjalanan perang perdagangan antara AS dan China. Secara semula jadi, dalam situasi ini, dia cenderung secara perlahan-lahan merangsang pasar dengan beberapa perjanjian positif dengan China, yang akan membuat para pelabur merasa optimis.

Perniagaan sudah terbiasa dengan pengaruh yuran. Sebarang pelunakan akan membuat banyak syarikat hanya baik, syarikat seperti itu kebanyakannya adalah syarikat Amerika kerana mereka berada dalam kedudukan yang lebih baik. Idea ini dibuktikan oleh laporan suku tahunan baru-baru ini oleh beberapa syarikat AS terbesar.

Starbucks

Minggu lepas, Starbucks (NASDAQ: SBUX) menerbitkan hasil kewangannya pada suku ke-3. Pendapatannya ternyata jauh lebih tinggi daripada ramalan. Pulangan sahamnya telah meningkat dari 0.62 hingga 0.70 USD, dan pendapatannya - dari 6.3 hingga 6.75 bilion USD. Penjualannya meningkat 6% di AS dan 5% di China. Berkat ini, syarikat meningkatkan pembayaran dividen dari 0.36 hingga 0.41 USD sesaham.

Carta Starbucks (NASDAQ: SBUX)

Saham tersebut kini diperdagangkan pada 200 hari MA, yang bertindak sebagai sokongan harga.

Facebook

Facebook (NASDAQ: FB) menerbitkan laporannya mengenai suku ke-3 2019 pada 30 Oktober. Di sini, pendapatan juga diluar jangkaan. Satu-satunya tahun ketika Facebook gagal memenuhi jangkaan penganalisis adalah pada tahun 2018, selebihnya masa syarikat telah meningkatkan keuntungan secara aktif. Pulangan saham, berbanding dengan tempoh yang sama tahun sebelumnya, meningkat dari 1.76 hingga 2.12 USD, pendapatan meningkat dari 13.73 menjadi 17.65 bilion USD. Jumlah pengguna harian dan bulanan terus meningkat, dan pulangan rata-rata pengguna meningkat kepada 7.26 USD, iaitu 19% lebih tinggi daripada tahun lalu.

Carta Facebook (NASDAQ: FB)

Saham diperdagangkan dalam aliran menaik, dan kenaikan ke tahap maksimum tidak dikecualikan.

Apple

Keputusan Apple (NASDAQ: AAPL) juga menggembirakan para pelabur. Pada pertengahan minggu sebelumnya, stoknya turun dari 250 menjadi 240 USD tetapi laporan suku tahunan yang baik membantu mereka mengembalikan kedudukan mereka dan menutup minggu ini dengan nilai tambah. Pulangan saham meningkat dari 2.91 hingga 3.03 USD, sementara pendapatan meningkat dari 62.9 menjadi 64.04 bilion USD. Oleh itu, syarikat tersebut berjaya menunjukkan keuntungan rekod dari segi pulangan per saham. Menyokong para pelaburnya, syarikat membelanjakan 18 bilion USD untuk membeli kembali saham dan 3.5 bilion USD untuk dividen. Dalam wawancara untuk Reuters, Tim Cook menyatakan harapannya untuk menyelesaikan konflik perdagangan antara AS dan China, yang bermaksud ada potensi pertumbuhan perusahaan yang lebih lanjut.

Carta Apple (NASDAQ: AAPL)

Pendapatan yang dicatatkan membolehkan saham menunjukkan maksimum sejarahnya.

General Motors

Malah General Motors (NYSE: GM), setelah mogok 40 hari yang membuat kira-kira 30 kilang syarikat berhenti, berjaya mengejutkan penganalisis dengan hasilnya pada suku ke-3 2019. Pendapatannya berjumlah 35.47 bilion USD berbanding ramalan 34.95 bilion USD . Pulangan saham mencapai 1.72 USD, iaitu 19.8% daripada jangkaan.

Syarikat itu masih mengalami konflik antara AS dan China. Penjualan di China turun menjadi 282 juta USD, yang lebih rendah 42% daripada suku sebelumnya. Oleh itu, General Motors mempunyai potensi besar di sini sekiranya hubungan antara kedua-dua negara bertambah baik.

Carta General Motors (NYSE: GM)

Saham syarikat diperdagangkan dalam jangkauan, bayaran pada keluli dan aluminium yang diimport merosot hasil syarikat dengan ketara kerana menjadikan kereta lebih mahal. Pada masa ini, pasaran AS kekal sebagai sumber pendapatan utama GM, keuntungan yang hilang oleh syarikat, dan mengimbangi dengan menaikkan harganya. Bagi GM, sangat penting untuk memulihkan penjualannya di China, yang mana mereka perlu menjadikan harga mereka kompetitif.

Pfizer

Pendapatan salah satu syarikat farmaseutikal terbesar di dunia Pfizer (NYSE: PFE) juga kelihatan lebih tinggi daripada ramalan. Tidak seperti General Motors, ia berjaya meningkatkan penjualan di China. Secara amnya, pendapatan Pfizer berjumlah 12.68 bilion USD, iaitu 0.41 bilion USD lebih tinggi daripada yang dijangkakan. Pulangan saham mencapai 0.75 USD. Ubat-ubatan yang menjadikan syarikat itu sebahagian besar dari pendapatannya adalah Ibrance, Inlyta, Xeljanz, dan Vyndaqel. Keseluruhan penjualan mereka berjumlah 1.491 bilion USD.

Carta Pfizer (NYSE: PFE)

Saham syarikat tidak berada pada tahap terbaik kerana penurunan penjualan Lyrica dan paten yang sudah habis masa berlakunya di Viagra, yang mana syarikat itu memulakan pengembangannya yang kuat dari tahun 1994. Namun, tanpa mengira kesukarannya, syarikat itu terus mengejutkan para pelabur dengan laporan suku tahun.

Walaupun dalam keadaan sekarang, syarikat AS menunjukkan keuntungan yang mencatatkan dan melampaui jangkaan penganalisis. Pembatalan yuran dan penghapusan halangan dalam perdagangan dengan China akan meningkatkan hasil kewangan mereka lebih banyak, mendorong stok banyak syarikat ke tahap sejarah maksimum.

Ringkasan

Baiklah, semuanya kelihatan baik, stoknya bertambah, begitu juga pendapatan, pelabur menjana wang, indeks saham memperbaharui maksimum sejarah mereka. Walau bagaimanapun, keadaan harus dinilai dengan baik. Seperti yang ditunjukkan oleh sejarah, krisis selalu berlaku di luar jangkaan. Walaupun sekarang, S & P500 diperdagangkan pada tahap rintangan yang kuat, yang mungkin melambung dan merosot dengan serius ke kawasan sekitar 2500. Ini tidak boleh diabaikan.

Secara keseluruhan, hari ini seseorang harus tidak menggunakan leverage dalam perdagangan. Walau bagaimanapun, musim perayaan Tahun Baru masih belum tiba, menguntungkan syarikat. Para pelabur akan mengharapkan hasil suku tahunan yang baik, jadi kali ini krisis ditunda hingga sekurang-kurangnya tahun depan.

Buka Akaun Dagangan




Komen-komen

Artikel sebelumnya

Tangkap Gelombang dengan Strategi Melayari

Selalunya, peniaga pemula menganggap perdagangan trend adalah proses yang rumit. Hari ini, kita sedang mencari strategi mudah tetapi cekap yang disebut Surfing. Dengan menggunakan strategi seperti itu, setiap pedagang dapat berpura-pura surfer menangkap gelombang untuk naik. Walau bagaimanapun, di sini kita tidak hanya akan menaikkan gelombang pasaran tetapi akan berusaha menjana keuntungan dari pergerakan aneh mereka.

Artikel seterusnya

Petunjuk Ekonomi - Asas Strategi Perdagangan Forex

Mari kita lihat indeks ekonomi utama dan pengaruhnya pada kadar mata wang. Pengetahuan dan pemahaman tentang indeks ini adalah asas analisis fundamental dan ramalan pergerakan harga.