Krisis Coronavirus Belum Mencapai Puncaknya

Krisis Coronavirus Belum Mencapai Puncaknya

Views: 9 views
Waktu membaca: 6 minit



Sudah seminggu saya menyiarkan artikel yang lepas tetapi S & P 500 indeks saham berjaya merosot dari 2800 ke paras terendah 2475. Secara keseluruhan, sejak 20 Februari, penurunan S&P 500 berjumlah 28%, yang merupakan penurunan terbesar indeks dalam 10 tahun terakhir. Situasi semasa dengan mudah boleh disebut krisis, dan alasannya bukanlah ekonomi yang terlalu panas atau gelembung di beberapa sektor tetapi virus.

S&P 500 stock index - coronavirus

Dengan setiap krisis baru, umat manusia belajar mengenai kesalahannya dan mengembangkan strategi sedemikian rupa sehingga dapat mengelakkan kesilapan masa lalu. Namun, kali ini, semuanya berjalan dengan senario yang tidak dapat diramalkan.

Syarikat penerbangan meminta wang

Mencurahkan wang dalam ekonomi tidak akan membantu sekarang kerana pekerja tidak bekerja - mereka menghabiskan simpanan mereka di kuarantin. Banyak syarikat swasta tidak ada hubungannya kecuali menghantar pekerjanya ke percutian tanpa gaji. Keadaannya amat parah dalam industri pelancongan, menjadikan perjalanan udara penumpang menyusut. Ini, seterusnya, mempengaruhi syarikat penerbangan, dan penutupan sempadan antara negara menjadi satu lagi tamparan.

Khususnya, minggu lalu, Donald Trump melarang orang Eropah datang ke AS. Akibatnya, kapal terbang tidak berfungsi tetapi memerlukan penyelenggaraan; tiket akan dikembalikan - tetapi ada pendapatan untuk membayarnya. Keadaan itu menjadikan salah satu syarikat penerbangan AS terbesar United Airlines Holdings Inc. (NYSE: UAL) ambil pinjaman segera untuk 2 bilion USD untuk melunaskan hutang semasa.

Cukup untuk melihat carta syarikat penerbangan terbesar di dunia untuk melihat betapa sukarnya keadaan ini.

stock price charts of the world largest air carriers - coronavirus

Lebih-lebih lagi, pelabur belum mengetahui keputusan suku pertama tahun 1. Tidak dikecualikan bahawa negeri perlu menyelamatkan beberapa syarikat penerbangan. Donald Trump sudah membincangkan dengan pemerintah beberapa langkah untuk menyokong perniagaan, yang bermaksud bahawa sejumlah besar wang akan dicurahkan lagi ke dalam ekonomi.

Eropah terus membeli kembali bon

Di Eropah, katakanlah, mencurahkan wang ke dalam ekonomi tidak berhenti sejak krisis terakhir tahun 2008 ketika krisis baru datang. Mesin cetak wang kini perlu kuali dua kali lebih cepat. Pada 12 Mac, diketahui bahawa ECB akan meningkatkan program pembelian balik aset sebanyak 120 bilion USD hingga akhir tahun 2020. Sememangnya, ini mesti mempengaruhi pasangan EUR / USD: euro mungkin setara dengan dolar AS. Perkara yang paling teruk ialah tidak ada yang tahu berapa lama masalah coronavirus akan berlanjutan.

Wabak selesema Sepanyol

Izinkan saya membuat analogi.

Pada tahun 1918, wabak selesema Sepanyol meletus. Penyakit ini merebak secepat coronavirus. Kematian mencapai 15%, dan wabak itu berlangsung selama 18 bulan. Di negara-negara tertentu, tempat awam dan sekolah ditutup selama satu tahun.

Coronavirus mempunyai kadar kematian yang jauh lebih rendah tetapi merebak dengan cepat. Virus dari bandar Wuhan merebak ke seluruh dunia dalam tiga bulan, jumlah orang berpenyakit bertambah dari 1 orang menjadi 169 ribu orang. Dengan begitu pantas, jumlah yang dijangkiti akan bertambah ratusan ribu orang setiap bulan, angka kematian 3% menjadi luar biasa.

Pada masa ini, tidak ada vaksin terhadap virus tersebut. Oleh kerana kadar kematian tidak lebih tinggi daripada 3%, vaksin akan memakan masa tidak sampai satu tahun untuk menjalani semua ujian. Sekiranya beberapa ujian dilewatkan, kesan buruknya boleh membahayakan pesakit daripada virus itu sendiri. Secara keseluruhan, jika umat manusia gagal menghentikan coronavirus, wabaknya, sama seperti selesema Sepanyol, dapat bertahan lebih dari satu tahun.

Bagaimana untuk melawan virus?

Sekarang bayangkan berapa banyak wang yang diperlukan untuk mengekalkan perniagaan selama setahun. Negara mana yang mampu?

Sekarang pemerintah berusaha untuk menahan keadaan di bawah kendali, tetapi sepertinya telah muncul retakan di bendungan, air bocor dari mana-mana, sementara orang-orang berusaha memperbaiki keretakan tersebut.

Nampaknya ada jalan keluar: biarkan empangan runtuh dan bina dari awal. Dalam kes kami, ini bermaksud menutup sempadan, menghentikan virus, dan mengumumkan karantina - tetapi ini akan membunuh ekonomi. Selagi boleh, kita memilih cara lain, berusaha menyelamatkan ekonomi dan menghentikan virus.

Sangat sukar untuk mengatakan apa yang lebih baik: untuk menyelamatkan rakyat atau ekonomi, kerana kejatuhan ekonomi boleh menyebabkan kebuluran. Sebagai contoh, Kemelesetan Besar pada tahun 1929-1933 meragut nyawa 2 juta orang di satu negara sahaja.

Akibatnya, negara-negara kaya sudah mulai mencurahkan wang ke dalam ekonomi, sementara negeri-negeri miskin tidak mampu, menunda karantina selama mungkin. Ini akan membiarkan virus merebak lebih jauh; Sementara itu, pasaran saham akan bertindak balas dengan penurunan harga saham yang perlahan tetapi stabil berbanding penjualan tergesa-gesa.

Coronavirus dan penurunan stok

Sekarang mari kita lihat keseluruhan gambaran pasaran.

Coronavirus menyeret ke bawah bukan sahaja pelancongan - semua cabang ekonomi terjejas. Dalam gambar di bawah, anda mungkin melihat keadaan syarikat-syarikat yang terdiri daripada S&P 500.

S&P 500 fall - coronavirus

Daripada mereka, hanya Perbadanan Minyak & Gas Cabot (NYSE: COG) menunjukkan keuntungan positif pada akhir minggu. Ini adalah syarikat minyak dan gas bebas yang meneroka dan mengeksploitasi ladang minyak dan gas di Amerika Syarikat. Saham syarikat ini telah jatuh harga sejak Mei 2019, dan krisis tidak dapat menurunkan harga kerana para pelabur yang ingin menyingkirkan saham tersebut telah melakukan ini sebelumnya.

Apa yang ada di pasaran saham?

Adalah sangat penting untuk memahami keadaan di pasaran saham. Kini, pelabur tidak membuka posisi jual untuk menjana wang. Mereka berusaha merampas keuntungan yang telah mereka kumpulkan selama bertahun-tahun.

Juga, ada dana lindung nilai yang telah berjuta-juta USD dilaburkan dalam saham, dan kebanyakan menggunakan leverage ketika membeli. Akibatnya, penurunan saat ini memprovokasi Margin Calls pada posisi dana lindung nilai yang menggunakan leverage, yang merupakan salah satu sebab penurunan harga saham yang begitu tinggi.

Apa yang akan datang?

Kuarantin tidak dapat dielakkan; tidak ada cara lain untuk menghentikan virus. Para saintis mengemukakan hipotesis bahawa virus kehilangan kekuatannya jika suhu persekitaran melebihi 10 darjah C. Ini sukar untuk dipercayai kerana coronavirus mudah menyebar ke seluruh Afrika di mana suhunya jauh lebih tinggi. Oleh itu, virus tidak akan hilang begitu cepat.

Walaupun karantina diperkenalkan di sekolah dan tadika sahaja, ini akan menjadikan sekurang-kurangnya seorang ibu bapa tinggal di rumah. Bekerja dari rumah tidak akan begitu berkesan kerana anak-anak tetap memerlukan perhatian.

Seterusnya, tidak semua perusahaan dapat menghantar pekerja untuk bekerja dari rumah. Pengeluaran barang memerlukan kehadiran orang. Logistik masih tidak dapat berfungsi tanpa pemandu - seperti di pelabuhan China yang terlalu banyak di mana tidak ada orang yang menghantar kontena. Masalahnya mungkin dapat dikira dalam jangka masa yang lama; namun, sudah jelas bahawa krisis akan mempengaruhi semua orang. Pada akhirnya, pertumbuhan ekonomi dunia mungkin berhenti.

Dalam keadaan sedemikian, pasaran saham tidak akan dapat berkembang. Pendapatan syarikat mungkin turun secara kritikal, dan syarikat dunia akan berjuang untuk terus berada di pasaran, kerana perbelanjaan mereka untuk penyelenggaraan perniagaan telah meningkat seiring dengan ukurannya.

Secara keseluruhan, ada kemungkinan besar kita akan segera melihat syarikat-syarikat muda baru merebut bahagian pasaran mereka dengan cepat.

Menutup pemikiran

Jangan terburu-buru membeli stok sekarang. Krisis belum mencapai kemuncaknya. Coronavirus telah menyebabkan penurunan harga saham di pasaran, yang bermaksud hanya kemenangan terhadap virus yang akan mengubah keadaan.

Saya akan mengulangi diri saya, dengan mengatakan bahawa umat manusia selalu belajar pelajarannya dari setiap krisis dan merancang masa depannya sedemikian rupa sehingga krisis tidak akan kembali. Saya tidak tahu apa yang akan dilakukan oleh Organisasi Penjagaan Kesihatan Sedunia agar wabak seperti itu tidak akan berulang lagi.

Walau bagaimanapun, mudah untuk meramalkan apa yang akan dilakukan oleh pemilik perniagaan besar. Situasi semasa menunjukkan bagaimana perniagaan masih bergantung pada tenaga manusia dalam logistik. Ini berarti bahawa tahap berikutnya adalah menggantikan manusia dalam pengangkutan, yaitu pelaburan akan dilakukan di perusahaan yang mengembangkan kendaraan dan pengiriman tanpa pemandu.

Pada peringkat seterusnya, perniagaan akan berusaha menggantikan manusia di mana sekarang nampaknya mustahil. Ini akan membolehkan menarik pelaburan yang sangat besar untuk pengembangan dan pelaksanaan keseluruhan kecerdasan buatan ke semua bidang perniagaan yang penting.

Akibatnya, coronavirus hanya akan mempercepat proses pengembangan teknologi umat manusia.




Komen-komen

Artikel sebelumnya

Seminggu Di Pasaran (03/16 - 03/22): Peraturan Coronavirus, Perjuangan Bank Pusat

Bulan Mac ini berisiko menjadi bulan legenda untuk pasaran modal - semua pergerakan dan trend ditentukan oleh satu-satunya pemacu: coronavirus. Minggu ini menjadi tidak terkecuali, dan pelabur sekali lagi tidak akan melihat statistik tetapi tindakan negara-negara terhadap virus tersebut.

Artikel seterusnya

Bagaimana Berdagang Dengan Penunjuk OsMA?

OsMA (Purata Pergerakan Oscillator) adalah pengayun berdasarkan perbezaan antara dua Purata Pergerakan Eksponensial dan nilai normalnya.