Bagaimana Ramalan Krisis Ekonomi?

Bagaimana Ramalan Krisis Ekonomi?

Waktu membaca: 6 minit



Sejarah perkembangan pasaran dan ekonomi dunia menunjukkan bahawa ketika datang ke krisis ekonomi, ia tidak akan pernah datang sendiri: satu krisis pasti akan ditimpa krisis yang lain, sangat berbeza dengan pendahulunya.

Penganalisis dan ahli politik bersetuju bahawa ini adalah masalah serius yang mengancam semua negara di dunia. Krisis kewangan begitu berbahaya kerana orang bergantung pada kerja institusi kewangan setiap hari. Bank memberikan pinjaman dan kad kredit sehingga pelanggannya mampu membeli lebih banyak dan membeli barang dengan keselesaan maksimum, sementara syarikat insurans melindungi kediaman dan kereta dari kemalangan dan kecurian - tetapi dalam krisis, semua proses ini lumpuh dan runtuh seperti rumah kad, menarik sepanjang pasaran saham.

Dalam artikel ini, saya akan membuat spekulasi mengenai krisis ekonomi yang cerah di masa lalu dan cuba merumuskan tanda-tanda krisis ekonomi yang mungkin berlaku di masa depan.

Krisis ekonomi tahun 2008

Setelah satu lagi krisis ekonomi berakhir, kesannya terus muncul selama beberapa dekad. Sepanjang sejarah, perbelanjaan ekonomi untuk sebarang krisis mencapai 80% daripada KDNK; ada yang setara dengan 25,000 USD bagi setiap rakyat negara

Sekiranya anda melihat dengan teliti krisis ekonomi tahun 2008, yang secara sah disebut sebagai salah satu yang paling serius dalam sejarah, anda akan melihat bahawa syarikat-syarikat sektor kewangan ditutup sementara yang lain ternyata begitu rosak sehingga perniagaan swasta gagal mendapat pembiayaan yang mencukupi untuk bertahan dalam keadaan sukar seperti itu. Ahli ekonomi menyebutnya kemerosotan ekonomi terdalam sejak Perang Dunia II.

Pada akhirnya, penurunan sistem ekonomi seperti ini menjadikan pendapatan dan upah penduduk turun dengan ketara, jumlah tempat kerja berkurang, dan membuat kredit tidak dapat diakses.

Mengapa krisis ekonomi berlaku?

Di pasaran, anda selalu melihat dolar jatuh, atau harga minyak jatuh, dan semua ini disebabkan oleh masalah ekonomi di negara-negara tertentu. Terdapat banyak sebab untuk keruntuhan lain berlaku, dan sebahagian daripadanya kelihatan tidak masuk akal.

Salah satu contoh yang sering dibangkitkan adalah "tulip-mania" yang berlaku di Belanda pada tahun 1636. Walaupun harga mentol terus meningkat, orang menghabiskan semua simpanan mereka untuk mentol tersebut. Pada satu ketika, harga berhenti berkembang dan mulai penurunan agresif, yang menyebabkan kerugian yang tidak dapat dipercaya dan perlambatan perkembangan ekonomi negara secara umum.

Krisis 2020, juga disebut "krisis pandemi", diprovokasi oleh munculnya penyakit coronavirus baru. Kegiatan ekonomi menyusut di seluruh dunia, pengangguran meruncing, sementara pendapatan orang jatuh ke tahap rekod.

Dalam kes pertama, anda melihat contoh apa yang disebut "kesan orang ramai" apabila pelabur swasta menjadi senang dengan sesuatu, melabur secara besar-besaran dalam hal ini, dan mengembung gelembung yang kemudiannya meletup dan merosakkan ekonomi seluruh negara. Ini adalah gambaran yang baik dari pepatah: "Ketika sepatu kasut mulai membeli stok, sudah waktunya untuk meninggalkan pasar".

Dalam kes kedua, alasan yang sangat rawak menjadikan ekonomi di seluruh dunia runtuh, sehingga niaga hadapan minyak turun di bawah sifar, yang merupakan rekod penurunan dalam sejarah aset tersebut.

13 tahun selepas kejatuhan Lehman Brothers, sistem ekonomi dan kewangan global menjadi lebih stabil dan selamat. Seperti yang anda lihat, pertumbuhan pasaran saham pada bulan Mac 2020 menjadi paling cepat dalam sejarah. Peniaga menikmati pembelian dengan pembetulan yang mendalam, sementara pandemi membuat penganggur mencari sumber pendapatan baru. Bank dan pemerintah membuat keputusan dalam memerangi virus dan krisis dengan cepat.

Namun, telah muncul ancaman baru terhadap kestabilan kewangan, dan mereka akan terus muncul selagi ekonomi dunia terus berkembang. Teknologi mempunyai pengaruh yang luar biasa terhadap perkhidmatan kewangan; bank dan kerajaan mesti mengesan pengaruh jenis aset dan teknologi kewangan baru terhadap ekonomi dunia.

Kini, semakin banyak orang mendapat akses ke pasaran kewangan, dan mereka bersedia mengambil risiko untuk memperoleh keuntungan maksimum. Pelabur ini bersatu dalam kumpulan dan dapat memanipulasi harga secara agresif; anda ingat keadaan di sekitar GameStop apabila sekumpulan pelabur swasta berjaya menentang keseluruhan dana lindung nilai. Tindakan sedemikian boleh mencetuskan "tulip-mania" yang lain.

Bagaimana meramalkan krisis ekonomi?

Terdapat beberapa cara untuk membuat ramalan seperti itu, dan beberapa di antaranya sudah ada di blog kita.

Kitaran masa

Kejatuhan pasaran saham dan pertumbuhan USD yang mengagumkan berlaku setiap dekad. Selepas Dow Jones indeks runtuh pada tahun 2008, kemalangan serupa berlaku pada awal tahun 2020.

Carta harga indeks Dow Jones

Oleh itu, anda boleh mengira tarikh krisis ekonomi seterusnya dengan sedikit masa. Berdasarkan versi ini, kita seharusnya menjangkakan krisis besar berikutnya antara tahun 2028 dan 2030, sementara pertumbuhan pasaran saham sekarang semestinya semakin cepat.

Indeks Ekonomi Terkemuka (LEI)

Indeks ekonomi komposit memberi isyarat mengenai puncak dan dasar kitaran perniagaan. Mereka dibuat untuk membuat generalisasi dan mengesan tren dan pembalikan proses ekonomi yang besar dan dengan demikian dapat membantu mengesan krisis pembentukan. Indeks ini merangkumi petunjuk seperti panjang purata minggu kerja, pesanan pengeluar baru; juga, menilai tingkah laku stok, izin bangunan, jangkaan jangkaan pengguna dari persekitaran perniagaan, penyebaran kadar faedahDan banyak lagi.

Indeks LEI

Ada yang mengatakan bahawa penunjuk ini telah dapat meramalkan hampir semua krisis ekonomi baru-baru ini di AS. Namun, ada isyarat palsu: indeks dapat meramalkan krisis dalam beberapa bulan ketika pertumbuhan berubah untuk penurunan.

Indeks Ketakutan & Ketamakan (VIX)

Inilah yang kita panggil indeks turun naik masa nyata yang dibuat oleh CBOE. Ia dikira berdasarkan harga pilihan S&P 500 dan mencerminkan kemeruapan jangkaan. Sekiranya VIX berkembang, yang S & P 500 sangat mungkin jatuh, dan jika ia menurun, indeks induk mungkin akan meningkat.

Indeks VIX

Pada hakikatnya, VIX membantu menentukan sentimen pasaran dan mood para pelabur secara keseluruhan. Sekiranya indeks jatuh di bawah 10, ini menunjukkan kebarangkalian tinggi untuk mendekati krisis, dan ketika naik di atas 40, akhir krisis mesti dekat.

Perbezaan hasil bon

Menganalisis bon perbendaharaan AS 2 tahun dan 10 tahun, anda juga dapat meramalkan krisis ekonomi. Ahli ekonomi mengatakan bahawa krisis sudah hampir apabila hasil 2 tahun bon menjadi lebih tinggi daripada bon 10 tahun. Pada carta, ini kelihatan seperti jatuh di bawah 0.

Bon perbendaharaan AS

Krisis baru bermula satu atau dua tahun selepas kejadian seperti itu. Carta turun di bawah 0 pada akhir tahun 2006, dan pada tahun 2008, krisis bermula. Penurunan seterusnya berlaku pada pertengahan 2019, dan pasaran runtuh pada tahun 2020.

Teori Hyman Minsky

Hyman Minsky, seorang ahli ekonomi Amerika yang menjadi sangat terkenal semasa krisis tahun 2008, memilih 3 peringkat pengkreditan yang mengakibatkan krisis ekonomi. Dia memanggil mereka:

  • Melindung nilai
  • Spekulasi
  • Ponzi

Pada peringkat Lindung Nilai, bank dan peminjam sangat berhati-hati. Bank memberi pinjaman kecil, dan peminjam dapat membayar faedah dan keseluruhan pinjaman. Apabila kepercayaan meningkat, bank secara beransur-ansur meningkatkan jumlah kredit sehingga peminjam hanya membayar bunga.

Sebagai peraturan, pinjaman dijamin oleh aset yang sedang berkembang. Di sinilah tahap kedua yang disebut Spekulasi. Bank dan peminjam berusaha menjana wang dari aset yang semakin meningkat.

Dan ketika krisis sebelumnya berubah menjadi ingatan samar, tahap Ponzi ketiga datang. Bank akan memberikan pinjaman sedemikian rupa sehingga peminjam tidak dapat membayar faedah atau hutang itu sendiri. Apabila aset berkembang secara besar-besaran, bank dan peminjam tenang. Semua ini disokong oleh harapan untuk pertumbuhan aset yang tidak berkesudahan.

Ini serupa dengan keadaan ketika peminjam tidak membayar faedah gadai janji selama beberapa tahun dengan harapan harga kediaman akan meningkat sehingga dengan menjual rumah mereka akan menanggung semua perbelanjaan. Tetapi sebaik sahaja aset berhenti berkembang, bank dan peminjam menyedari bahawa terdapat hutang dalam sistem yang tidak akan dapat dibayar balik. Orang mula menjual aset itu dengan panik, yang mengakibatkan penurunan yang lebih dalam yang menimbulkan krisis.

Dasarnya

Malangnya, krisis ekonomi selalu berlaku dan akan berlaku pada masa akan datang. Setiap acara seterusnya mungkin berbeza dari yang sebelumnya. Walau bagaimanapun, beberapa jenis isyarat memberi amaran kepada anda mengenai krisis yang semakin hampir, sehingga pelabur yang berpengalaman dapat meninggalkan pasaran saham dan mula membeli USD dan emas.

Salah satu kaedah termudah untuk meramalkan krisis terlebih dahulu adalah dengan menganalisis hasil bon: carta ini meramalkan dua kejatuhan terbaru Dow Jones dan pasaran saham. Ini adalah cara yang mudah tetapi bermaklumat dan cekap.

Teori Hyman Minsky juga terlihat: menurutnya, pelabur dan peminjam kehilangan kewaspadaan dan menumpukan perhatian pada pertumbuhan aset, yang menyebabkan kejatuhan ekonomi dunia lagi. Namun, untuk menggunakan kaedah ini, anda tidak hanya perlu melihat carta tetapi juga menyelami proses ekonomi dan mengesan tingkah laku pelabur di pasaran agar tidak berakhir sebagai pelabur Ponzi membeli semua yang tumbuh dengan wang pinjaman.




Kami akan menghantar artikel berdasarkan cadangan terbaik.

Komen-komen

Artikel sebelumnya

Syarikat AS mana yang Akan Dilaporkan Minggu Ini? Bahagian 2: NextEra Energy, Verizon, Intel, AT&T

Mari kita terus mengkaji laporan syarikat AS setiap suku tahun. Pada hari Rabu, 21 April, dan pada hari Khamis, 22 April, laporan disampaikan oleh NextEra Energy, Verizon, Intel, AT&T - dan saya akan membincangkannya di bawah.

Artikel seterusnya

Mengapa Saham Spotify meningkat 7%?

Saham Spotify meningkat sebanyak 7.15%. Apa sebabnya? Pertama, perkhidmatan melancarkan podcast berbayar. Kedua, Jefferies menaikkan harga saham sasaran Spotify dan mengubah penarafannya untuk "beli". Ketiga, CEO Spotify bersedia untuk membeli Arsenal.