Pada tahun 2021, pasaran minyak telah bergolak. Nampaknya ini tidak akan berubah dalam masa terdekat. Mari kita perhatikan secara terperinci.

Adakah terdapat permintaan?

Agensi Tenaga Antarabangsa berpendapat bahawa pada tahun 2021, minyak permintaan akan berakhir pada 96.2 juta tong sehari. Tye semakan terakhir memberikan angka yang sedikit lebih buruk pada awalnya.

Pada bulan Jun, permintaan global meningkat kepada 3.8 juta tong sehari kerana mobiliti orang dan perniagaan di Eropah dan Amerika Utara meningkat. Namun, pada bulan Julai, keadaan pandemi yang lebih buruk membuat permintaan menyusut.

Semua harapan mengenai permintaan harus menangani pandemi. Yang terakhir menetapkan syaratnya. Beberapa negara Eropah mula mengenakan sekatan tertentu lagi kerana jumlah orang yang menjadi mangsa tekanan Delta baru semakin meningkat. Coronavirus jenis ini lebih agresif daripada yang sebelumnya.

Terdapat kebimbangan mengenai virus yang menyebar ke seluruh Asia. New Zealand sudah mula melakukan lockdown; situasi di China dan Jepun mengancam. Angka tidak besar, namun trend sangat menakutkan.

Australia telah melancarkan kekuatan pertahanannya untuk diperhatikan semasa jam malam di Sydney. Di Jepun, tidak kira keadaan darurat di beberapa wilayah, jumlah harian yang dijangkiti mengalahkan 100,000 orang.

Selagi Delta menentukan syaratnya kepada pengguna dan perniagaan, pembekal komoditi global tidak akan berjaya meningkatkan penjualan.

Terdapat satu lagi perincian yang perlu diberi perhatian. India mula menjual minyak dari rizab strategik. Ini dilakukan untuk mengosongkan sebahagian ruang (sekitar 30%) untuk digunakan lebih jauh oleh syarikat swasta. India sepatutnya menjual sekitar 10 juta tong sehari tambahan. Jumlah ini sebahagiannya akan mengatasi kekurangan bekalan, walaupun masalah ini menjadi lebih serius daripada sebelumnya.

Rizab minyak di China telah menurun selama empat bulan berturut-turut. Pada bulan Julai, mereka turun sebanyak 224,000 tong sehari. Ini pelik: China adalah salah satu pengimport minyak global terbesar. Fenomena tersebut dijelaskan oleh statistik yang menunjukkan bahawa pengeluaran perindustrian di negara ini bertambah buruk seiring dengan penjualan runcit.

Juga, ada OPEC + yang meningkatkan pengeluaran setiap bulan, berusaha untuk kembali ke pasaran bekalan apa yang telah diambil sebelumnya.

Secara keseluruhan, penawaran cukup banyak, sementara permintaan masih dipersoalkan. Tidak ada yang menjanjikan penstabilan di sini.

Jangan lupa OPEC +

Menjelang September 2022, OPEC dan negara-negara yang menyertainya, akan mengembalikan 5.8 juta tong minyak sehari ke pasar. Ini adalah jumlah yang telah dikeluarkan dari pasaran untuk mengimbangkan harga minyak. Sekarang keadaan kembali seperti semula.

Ogos hingga akhir 2021, pasaran akan dibekalkan oleh 400,000 tong sehari. Kelajuannya lebih daripada sederhana, yang memungkinkan untuk mengawasi permintaan dan menghindari tekanan yang berlebihan pada harga.

Baru-baru ini, pihak berkuasa AS meminta OPEC + untuk meningkatkan pengeluaran: di AS, harga petrol meningkat, yang memburukkan lagi tekanan inflasi dan mungkin memperlambat pertumbuhan ekonomi. Washington gugup dan mencari cara untuk mengurangkan tekanan.

Jalan keluar paling mudah adalah dengan membuat kontrak dengan pembekal besar mengenai peningkatan pengeluaran secara umum. Namun, negara-negara OPEC + memutuskan untuk mengelakkan langkah tergesa-gesa dan menolak.

Kejadian OPEC +, mereka berpendapat bahawa pasaran minyak tidak memerlukan lebih banyak bahan mentah daripada yang mereka miliki sekarang. Tahun ini, setong sebanyak Brent telah meningkat sebanyak 35%. Ada yang mengatakan bahawa OPEC + menahan produksi, berusaha mencapai tujuan mereka sendiri, seperti tidak pernah membiarkan sebut harga jatuh cepat.

Sekiranya kita mengakui bahawa bekalan minyak akan melambung terlalu cepat, pelabur dan pasaran modal akan menghadapi penurunan harga komoditi.

Di mana baki?

Belum ada keseimbangan yang dapat dilihat. Oleh kerana kesan asas yang rendah pada tahun 2020, saya dapat memulihkan pemulihan ekonomi, dan ketekunan langkah-langkah sekatan tertentu. Walau bagaimanapun, terdapat keuntungan yang jelas dari pembekalan bekalan. Pada awal 2022, ia akan mencapai 1.7 juta tong sehari. Ini akan menurunkan harga pasaran.

Paling awal apabila kita akan melihat pasaran yang seimbang adalah Q3, 2022. Ramalan ini akan tetap berlaku sekiranya ekonomi tidak menghadapi ancaman wabak baru.

Analisis teknikal sebut harga minyak

Pertama sekali, perhatikan bahawa senario teknologi minyak jatuh ke $ 20 setong menjadi kenyataan kerana pada tahun 2020, permintaan menyusut dengan mendadak. Ini disebabkan oleh tekanan PDB global.

Dinamika harga Brent pada 2020-2021
Dinamika harga Brent pada 2020-2021

Negara-negara OPEC + mengambil beberapa langkah untuk mengurangkan pengeluaran dan berjaya menstabilkan keadaan. Pada akhir 2021, harga kembali meningkat $ 50 setong.

Gambar teknologi perkembangan harga menunjukkan aliran menaik yang cukup ketara. Hasilnya dengan penembusan $ 53, pasaran berpeluang untuk meneruskan aliran menaik.

Sekarang kita melihat pasaran hampir kembali ke tahap sebelum krisis. Musim panas ini, harganya mencecah $ 75.5. Walau bagaimanapun, ini adalah akhir gelombang ini. Pada masa ini, pasaran menyatukan sekitar $ 72 dan mungkin betul menjadi $ 67.

Analisis teknikal Brent untuk Ogos 2021
Analisis teknikal Brent untuk Ogos 2021

Sebagai senario utama, kami menjangkakan sokongan akan terbentuk di sana dan tren akan terus meningkat ke $ 81. Maka mungkin betul menjadi $ 71, kemudian naik menjadi $ 90. Ini adalah harga yang kami jangkakan pada akhir 2021.


Bahan disediakan oleh

Seorang peniaga Forex dengan pengalaman lebih dari 10 tahun di bank pelaburan terkemuka. Dia memberikan pandangannya tentang pasar melalui artikel analitik, yang selalu diterbitkan oleh RoboForex dan sumber kewangan lain yang popular.