Pada musim panas 2020, Epic Games mencabar gergasi teknologi Apple (NASDAQ: AAPL) dan Google (NASDAQ: GOOG), menuntut mereka. Kekalahannya adalah monopoli yang dibuat oleh syarikat-syarikat ini dan bayaran komisen yang mereka kenakan untuk pembelian di App Store dan Google Play. Tuntutan itu mungkin tidak kelihatan ringan tetapi Apple dan Google menghapus aplikasi Fortnite dari kedai mereka kerana pembangun memanggil pelanggan untuk membayar terus ke Epic. Bagaimanapun, Epic Games memulakan perang melawan gergasi teknologi.

Pada masa itu, sukar untuk mempercayai bahawa Epic Games akan berjaya dengan cara apa pun. Apple dan Google membelanjakan berjuta-juta dolar untuk melobi kepentingan mereka, sehingga proses pengadilan dapat berlangsung selama bertahun-tahun. Walau bagaimanapun, setahun kemudian kami melihat Apple melakukan beberapa konsesi, membiarkan pemaju memberikan pilihan pembayaran kepada pengguna.

Bagaimana ini mengancam Apple pada masa akan datang? Adakah syarikat itu benar-benar bersedia memberikan berjuta-juta dolar kepada pesaingnya? Adakah bernilai melabur di dalamnya? Artikel ini mungkin memberikan beberapa jawapan.

Permainan Epik mungkin menang atas Apple di gelanggang

Mari kita mulai dengan yang berikut: belum ada keputusan pengadilan mengenai Apple vs Epic Games. Apple membuat percubaan untuk menyelesaikan perselisihan dengan sekumpulan pemaju. Masalahnya ialah tindakan kelas dan tuntutan mahkamah dari Epic dikendalikan oleh seorang hakim yang sama. Dalam keadaan seperti itu, Epic kemungkinan besar akan menang.

Mengapa Apple pergi ke konsesi?

Korea Selatan mengenakan batasan pada Apple dan Google

Secara keseluruhan, minggu lalu sangat hebat untuk gergasi teknologi. Nampaknya ada trend menentang monopoli, jadi semua orang berusaha untuk menggigit mereka.

Pada hari Selasa, pemerintah Korea Selatan meluluskan undang-undang yang menghentikan kawalan Play Market dan App Store yang tidak dipertikaikan ke atas aplikasi. Apple dan Google tidak lagi dibenarkan menggunakan sistem pembayaran mereka sendiri di dalam kedai aplikasi; mereka juga tidak boleh memadamkan aplikasi atau menangguhkan pendaftaran jika pembangun menggunakan sistem pembayaran alternatif. Ini adalah kes pertama di dunia dan isyarat bahawa monopoli kehilangan kawalan terhadap keadaan.

Ireland mendenda Facebook

Korea Selatan hanya membatasi rancangan undang-undang, sementara Ireland melangkah lebih jauh. Kerajaan mendenda WhatsApp (milik Facebook (NASDAQ: FB)) dengan bayaran 225 juta EUR kerana penggunaan data pengguna yang tidak telus.

Draf rang undang-undang yang menjadikan denda ini dapat dilaksanakan disahkan tiga tahun lalu tetapi hanya dikemukakan pada masa kini. Yang memburukkan lagi keadaan ialah negara-negara Eropah lain berkeras untuk meningkatkan denda. Undang-undang tersebut memungkinkan untuk menghukum negara ini kerana 4% dari pendapatan globalnya. Untuk anggaran Ireland ini adalah jumlah yang besar. Tingkah laku negara-negara Eropah menunjukkan bahawa mereka bersedia untuk memerangi monopoli, dan denda mungkin tinggi.

Sekarang adalah masa ketika ekonomi pulih dari wabak, namun pemulihannya semakin perlahan, sementara raksasa teknologi meningkatkan pendapatan mereka menjadi tinggi selama wabak tersebut. Masanya telah tiba untuk berkongsi selagi syarikat menghasilkan sejumlah besar pendapatan. Contohnya, pendapatan tahunan Apple adalah 347 bilion USD, yang mana hanya 30 bilion USD kurang daripada KDNK Ireland.

Amerika Syarikat dan Australia bergabung dalam pertempuran dengan monopoli

Setelah mendapat berita mengenai rancangan projek di Korea Selatan, kami mendengar bahawa Kementerian Kehakiman AS sedang menyiapkan tuntutan anti monopoli kedua terhadap Google. Yang pertama diajukan pada bulan Oktober, 2020. Australia juga memutuskan untuk mengambil bagian dalam menegakkan perniagaan Apple dan Google dan mulai mempertimbangkan undang-undang baru yang akan mengatur tindakan perusahaan dalam hal pembayaran.

Kemajuan di Apple, Google, dan Facebook berlaku di seluruh dunia. Keadaan itu membuat Apple pergi ke konsesi kepada pemaju kerana penantian boleh memakan biaya lebih tinggi.

Pelabur menyokong keputusan Apple

Secara keseluruhan, keputusan itu kelihatan logik. Pelabur memberi reaksi positif terhadap berita mengenai mengatur perselisihan dengan pemaju, dan saham syarikat hampir mencapai tahap tertinggi sepanjang masa. Lebih-lebih lagi Jawatankuasa Perdagangan Adil Jepun menghentikan siasatannya terhadap Apple. Sebelumnya ia mengesyaki Apple melanggar undang-undang anti-monopoli dengan membuat pengguna membayar perkhidmatan dalam aplikasi. Siasatan bermula pada tahun 2016 dan berhenti hanya ketika Korea Selatan memberikan contoh kepada seluruh dunia. Jepun mengambil masa untuk mengumpulkan bukti.

Apa yang berlaku dengan pendapatan Apple sekarang?

Syarikat itu memperoleh komisen berbilion-bilion dolar di App Store. Pada tahun 2020, ia memperoleh komisen sebanyak 22 bilion USD, tetapi hanya 8% dari jumlah pendapatannya. Keputusan untuk pergi ke konsesi tidak bermaksud bahawa syarikat akan kehilangan keuntungannya dari segmen itu sama sekali kerana banyak pengguna akan terus membayar melalui App Store di luar kebiasaan. Masalah keselamatan juga penting di sini, dan keselamatan pembayaran adalah keutamaan Apple dan Google.

Oleh itu, kita hanya boleh berbicara mengenai kemungkinan penurunan komisen ke tahap kompetitif atau penurunan keuntungan yang dibuat dari komisen kerana penurunan jumlah transaksi tersebut.

Apple akan membuat penurunan pembayaran yang serius hanya jika melihat pesaing serius di kaki langit. Sekiranya anda menghubungi orang rawak di jalan ketika mereka bermain di telefon mereka di perhentian bas, mereka hanya akan menamakan dua kedai aplikasi: App Stora dan Play Market. Ini bermaksud tidak ada saingan serius untuk kedua-dua ini di kaki langit.

Secara keseluruhan, keputusan yang dibuat oleh Apple tidak akan menjadi pengaruh negatif yang serius terhadap pendapatan syarikat.

Bagaimana untuk menebus pendapatan yang hilang?

Menurut laporan terakhir, Apple menghasilkan 79% daripada hasil penjualan alat dan aksesori dan 21% - menyediakan perkhidmatan. Pendapatan dari perkhidmatan berkembang lebih cepat daripada menjual alat, yang bermaksud sektor perniagaan syarikat ini berkembang lebih cepat dan mengandung potensi pertumbuhan pendapatan lebih lanjut. Ini mungkin menebus kemungkinan kerugian keuntungan dari yuran komisen. Dalam kes ini, kami bermaksud pendapatan dari iklan berbayar. Pada tahun 2020, iklan digital membawa Apple sekitar 2 bilion USD.

Pada bulan Mei ini, syarikat itu menambahkan iklan berbayar tambahan ke halaman carian di App Store. Pada masa akan datang, pendapatan dari iklan dapat ditingkatkan dengan bekerja dengan aplikasi lain, belum dimonet oleh Apple dengan begitu aktif. Ini adalah Peta Apple, Berita Apple, Apple TV +, Apple Fitness +, Apple Arcade, Apple Music, dan iCloud. Pakar mengatakan bahawa menjelang 2025, jenis pendapatan ini akan meningkat dari 2 hingga 20 miliar USD, menjadikan 9% dari pendapatan syarikat.

Menurut laporan itu, terdapat 700 juta pelanggan berbayar di ekosistem Apple. Selama setahun, jumlah ini meningkat sebanyak 150 juta orang (yang menjadi impian Netflix). Ini adalah pangkalan pelanggan yang besar yang mewujudkan permintaan untuk barangan dan perkhidmatan Apple.

Dengan semua yang disebutkan di atas, penurunan pendapatan App Store tidak kelihatan seperti masalah global, berpotensi membahayakan seluruh syarikat teknologi.

Bagaimana berita itu mempengaruhi harga saham Apple?

Sekarang lihat carta saham syarikat. Permulaan minggu lalu sangat mengagumkan: saham meningkat 3%. Kemudian kami mendengar mengenai Korea Selatan, Amerika Syarikat, dan keputusan Apple sendiri. Setiap berita ditafsirkan sebagai negatif, berpotensi memudaratkan pendapatan syarikat, dan harga saham turun, namun setiap kali pada hari berikutnya perdagangan dibuka pada harga yang lebih tinggi yang ditutup pada hari sebelumnya. Dengan kata lain, pelabur tidak menafsirkan peristiwa tersebut sebagai ancaman terhadap kestabilan kewangan dan menggunakan penurunan itu sebagai peluang untuk membeli saham tersebut.

Analisis teknikal saham Apple
Analisis teknikal saham Apple

Bolehkah harga saham Apple jatuh?

Saham diperdagangkan di atas Purata Pergerakan 200 hari, yang bermaksud terdapat aliran menaik. Walau bagaimanapun, petikan agak jauh dari MA, dan dalam keadaan seperti itu, mereka mungkin akan mula diperbetulkan. Senario ini disokong oleh tahap rintangan, di mana sahamnya diperdagangkan sekarang. Bagaimanapun, jangan cuba menghasilkan wang untuk menjual saham tersebut.

Pertama, penurunan akan ditandakan dengan bangkit dari garis rintangan dan pemisahan garis sokongan selanjutnya pada 150 USD. Kemudian mereka hanya boleh turun menjadi 140 USD. Walau bagaimanapun, ini bukan kemungkinan kejadian. Sebabnya adalah kelakuan pelaburan.

Apabila muncul berita negatif mengenai syarikat tersebut, penurunan dibeli kembali semasa sesi perdagangan. Sekiranya saham jatuh di bawah 150 USD, ramai yang akan memutuskan untuk melabur di syarikat atau membeli lebih banyak saham Apple.

Analisis teknikal saham Apple
Analisis teknikal saham Apple

Oleh itu, penurunan mungkin berhenti dengan cepat, tidak mencapai 140 USD. Oleh itu, jika pembetulan itu berlaku, anda harus membeli saham Apple dan bukannya berusaha menjana wang dengan penurunan.

Menutup pemikiran

Kami akan mendengar mengenai penyiasatan anti-monopoli terhadap Apple, Google, dan Facebook berkali-kali. Ini akan menggembirakan pelabur, memprovokasi pemain yang paling beremosi untuk menjual saham mereka.

Apple dengan jumlah peminatnya berjumlah 700 juta pengguna, akan mencari jalan untuk menebus penurunan pendapatan dari komisen App Store dengan mengewangkan aplikasinya. Jangan lupa bahawa syarikat itu merancang untuk memasuki pasaran kereta elektrik dan menghabiskan berbilion-bilion untuk pembelian balik saham. Pada Q2 2021, syarikat membelanjakan 29 bilion USD untuknya. Dan ini adalah satu-satunya daripada tiga syarikat gergasi teknologi yang membayar dividen.

Melabur dalam saham Amerika dengan RoboForex dengan syarat yang baik! Saham sebenar boleh diperdagangkan di platform R Trader dari $ 0.0045 sesaham, dengan yuran perdagangan minimum $ 0.25. Anda juga boleh mencuba kemahiran perdagangan anda di Platform R Trader pada akaun demo, hanya mendaftar di RoboForex.com dan buka akaun perdagangan.


Bahan disediakan oleh

Dia telah berada di pasaran kewangan sejak tahun 2004. Sejak 2012, telah memperdagangkan saham di bursa Amerika dan menerbitkan artikel analitik di pasaran saham. Secara aktif mengambil bahagian dalam menyediakan dan menyampaikan webinar pendidikan RoboForex.