Di era Internet dan media elektronik ketika maklumat tersedia untuk siapa pun, menjadi lebih mudah untuk menjadi mangsa serangan maklumat yang telah dirancang sebelumnya. Dalam artikel ini, saya ingin memberitahu anda bagaimana untuk mengelakkan "malapetaka" ini semasa menganalisis berita kewangan.

Apabila anda merasa panik di pasaran, anda boleh mengambil keputusan pelaburan yang salah, yang akan membuat anda kehilangan potensi keuntungan atau, yang lebih teruk lagi, mengalami kerugian.

Dari masa ke masa, media berita salah menggambarkan gambaran sebenar; namun, walaupun dalam kes ini, seseorang dapat menghilangkan senario pesimis atau optimis yang tidak mungkin. Untuk dapat melakukan ini, seseorang harus dimaklumkan mengenai konsep asas mengenai sifat dan aspek khas dari maklumat ekonomi yang tersedia untuk umum.

Di mana kita harus bermula?

Pada mulanya, anda harus memahami: orang biasa tidak memiliki dan tidak akan mempunyai sejumlah data yang tersedia untuk penjawat awam hanya kerana sebahagian daripada data ini adalah maklumat yang sangat diklasifikasikan. Oleh itu, seseorang hanya boleh bergantung pada sumber awam.

Data ekonomi menyiratkan sekumpulan petunjuk yang menunjukkan keadaan ekonomi negara atau menunjukkan perubahan dalam semua komponennya. Semasa melakukan analisis pasaran sendiri, disarankan untuk menggunakan sumber maklumat dokumentari sahaja.

Ketika mendengar berita mengenai ancaman penurunan nilai mata wang negara, kebanyakan orang awam tidak pergi ke laman web Bank Pusat negara itu atau cuba mencari data mengenai petunjuk ekonomi utama. Hanya statistik rasmi, yang sangat sukar dipalsukan kerana proses globalisasi, yang harus dipercayai. Itulah sebabnya trend negatif yang jelas agak mudah dikenal pasti.

Jenis sumber dokumentari:

  • Utama: nombor dan bacaan asli untuk analisis, maklumat saintifik baru.
  • Sekunder: tafsiran dokumen utama.

Sebagai contoh, Bank Pusat boleh melaporkan mengenai Indeks Harga Pengguna (data primer) dan tambahkan beberapa komen analisis untuk berkongsi pendapatnya mengenai perkembangan keadaan selanjutnya (data sekunder).

Saya mengesyorkan pembaca kami untuk bergantung pada data utama semasa menilai pasaran kewangan kerana sebarang kemungkinan tafsiran bersifat subjektif. Sekiranya seseorang kekurangan pengetahuan, lebih baik mengikuti kursus khusus industri. Sekarang mari kita bincangkan jenis data dokumentari utama.

Jenis dan sumber maklumat

Terdapat banyak klasifikasi data ekonomi tetapi kita hanya akan membincangkan yang paling penting. Data dibahagikan kepada:

  • Ramalan: jangka pendek, pertengahan, dan jangka panjang.
  • Terancang: boleh didapati dalam kalendar ekonomi.
  • Perakaunan: laporan kewangan, statistik negara.

Sekiranya anda seorang pemula dalam menganalisis penunjuk ekonomi, disarankan untuk menjauhkan diri daripada tinjauan analitikal yang siap kerana sudah diputarbelitkan oleh persepsi subjektif penulis. Lebih baik bekerja dengan data primer. Sudah tentu, pada awalnya, anda mungkin membuat kesimpulan yang salah tetapi itu adalah kesalahan peribadi anda yang akan anda pelajari. Walau bagaimanapun, kadang-kadang anda harus membaca pendapat yang diberikan oleh penganalisis kewangan popular untuk mempunyai pendapat kedua.

Sumber data ekonomi yang terkemuka:

  • Badan pentadbiran negeri: ulasan, standard yang ditetapkan, laporan analisis, dan statistik.
  • Media berita khusus industri - majalah perniagaan, surat khabar, dan program TV.
  • Media perkhidmatan awam.
  • Institusi kewangan: laporan kewangan, persembahan pelaburan.
  • "Think tank" - komuniti penganalisis yang menjual langganan untuk ulasan mereka.

Dari yang disebutkan di atas, anda harus memilih maklumat rasmi dari badan kerajaan dan laporan kewangan yang diterbitkan oleh perniagaan yang diperbadankan dan tidak diperbadankan. Dalam kes ini, ada kesempatan untuk membuat keputusan tanpa gangguan subjektif.

Penting untuk diperhatikan bahawa media popular (arus perdana) mungkin "menggiling kapak mereka sendiri" ketika memberi makan maklumat atau disensor oleh pemilik kerajaan. Bahkan dalam bidang ekonomi, ada idea "fesyen", ketika beberapa topik dianggap lebih popular dan penting, sehingga mereka dapat "diberi tampilan baru" untuk mencapai hasil tertentu.

Ketika merujuk kepada statistik dan laporan kewangan, keadaan yang dinyatakan di atas agak tidak mungkin. Sudah tentu, terdapat kes pemalsuan data, tetapi ia jarang berlaku kerana akibatnya yang serius.

Algoritma analisis data ekonomi

Setelah menggali klasifikasi data dan sumber, mari kita jelaskan algoritma pendek untuk analisis.

Sekiranya berita kewangan dan ekonomi terdapat di seluruh media, nasihat berikut akan membantu anda untuk tidak menjadi mangsa kegilaan pasaran:

  1. Berhenti membaca / mendengar media popular, di seluruh negara dan juga industri. Tujuan utama mereka adalah untuk menarik perhatian tetapi tidak membantu membuat keputusan pelaburan yang tepat.
  2. Bergantung pada sektor ekonomi, bergantung pada badan pemerintah khusus industri dan syarikat yang menerajui sektor ini. Sebagai contoh, dalam kes Oil, mereka adalah laporan dari OPEC dan syarikat minyak / gas.
  3. Kemudian bandingkan data terkini dengan yang bersejarah. Terdapat kemungkinan besar bahawa data terbaru tidak unik dan anda akan dapat melihat bagaimana keadaannya pada masa lalu. Tidak ada salahnya membandingkan komen ketua regulator mengenai topik yang anda minati sepanjang tahun lalu. Ini akan membolehkan anda menilai nilai sebenar berita baru.
  4. Berdasarkan maklumat yang diterima, anda boleh membuat keputusan pelaburan: bergabung dengan orang ramai atau menentangnya. Tidak perlu dikatakan bahawa anda harus mematuhi pengurusan risiko sistem.

Sekiranya anda berpegang pada algoritma ringkas ini, anda boleh menghilangkan sehingga 90% gelembung media yang tidak berguna.

Kini tiba masanya untuk membuat kesimpulan.

Menutup pemikiran

Pertumbuhan ketersediaan maklumat menjadikan analisis lebih rumit dan menghasilkan banyak khabar angin, andaian, dan berita palsu yang berbeza, dan data ekonomi tidak terkecuali. Ini, pada gilirannya, dapat mendorong pembaca atau pendengar untuk membuat keputusan pelaburan yang salah dan kemudian dapat menimbulkan kerugian. Untuk mengelakkan ini, disarankan untuk melakukan analisis individu mengenai berita ekonomi.

Untuk melakukan ini, seseorang harus menggunakan data primer dari badan pemerintah dan syarikat dan cuba mengelakkan penafsiran yang dibuat oleh pihak ketiga. Dengan menggunakan algoritma yang disebutkan di atas, seseorang dapat mengenal pasti aspek yang paling penting dan membuat keputusan yang dapat dipertimbangkan dengan baik.


Bahan disediakan oleh

Telah berada di pasaran sejak 2012. Mempunyai pendidikan tinggi dalam bidang kewangan dan ekonomi. Memulakan perdagangan di pasaran mata wang Forex, kemudian tertarik dengan pasaran saham, dan kini pakar dalam menganalisis IPO dan pelaburan portfolio.