Pada penghujung minggu lalu dan awal yang pertama ini, isu pertumbuhan minyak Brent memenuhi kepala kita hingga penuh. Harga memang meningkat, disertai dengan ramalan yang kuat. Mari kita ketahui apa sebabnya apa yang berlaku dan apa yang diharapkan dari harga emas hitam dalam masa terdekat.

$ 80 untuk tong Brent: ini belum pernah dilihat dalam 3 tahun

Pada 28 September, di ICE, tong Brent mencapai lebih dari $ 80 semasa sesi perdagangan, berjumlah tinggi $ 80.75. Ini adalah tahap tertinggi pada hari itu. Ini sangat penting kerana hasil seperti itu belum dapat dicapai sejak Oktober 2018.

Namun, perdagangan ditutup tidak kurang hebatnya - pada $ 79.09, iaitu dengan penurunan 0.55% kecil. Sebelumnya, harga telah meningkat selama lima sesi berturut-turut, 21 September hingga 27 September. Jumlah pertumbuhan adalah 7.6%, dari $ 73.92 hingga $ 79.53 setong.

Hari ini, semasa saya menyiapkan artikel, trend negatif berterusan, dan harganya mencecah $ 77.64. Untuk makluman anda, ini adalah penurunan sebanyak 1.83%.

Apa yang dibuat minyak tumbuh?

Pakar mengatakan bahawa sebab pertama minyak hitam Brent tumbuh adalah masalah dengan bekalan minyak dari Teluk Mexico. Taufan Ida banyak merugikan kemudahan pengeluaran minyak, dan AS masih tidak dapat mengatasinya. Menurut Bloomberg, jumlah pengeluaran di AS telah menyusut lebih dari 30 juta tong, dan hanya pada tahun 2022 mereka akan dapat kembali ke tahap produksi sebelumnya.

Semua ini berlaku di samping peningkatan permintaan minyak. Beberapa langkah karantina dihapuskan, kempen vaksinasi berjalan lancar, para pelabur beralih dari sumber tenaga "kotor" menjadi "hijau", dan harga gas yang meroket membuat simpanan minyak cepat habis, kata para pakar. Menurut Bloomberg, simpanan minyak telah turun ke volume tiga tahun yang lalu.

Bagi mereka yang terlepas berita mengenai gas: pada 28 September, harga 1,000 meter padu gas di EU meningkat lebih dari $ 1,000 untuk pertama kalinya dalam sejarah. Menjangkakan musim sejuk, negara-negara Eropah membeli bukan sahaja gas tetapi arang batu. Akibatnya, satu tan arang batu berharga $ 200, seperti pada tahun 2008. Di Rotterdam, harga niaga hadapan arang batu meningkat sebanyak 16.96% pada sesi perdagangan, iaitu sebanyak $ 29.25 per tan.

Apakah perspektifnya?

Ramalan median untuk akhir tahun adalah $ 77 setong, namun pakar Goldman Sachs menjangkakan pertumbuhan yang lebih ketara dalam beberapa bulan akan datang - hingga $ 90. Di Bank of America, mereka mengatakan bahawa dalam 6 bulan ke depan harga minyak bahkan mungkin mencapai $ 100, jika musim sejuk ternyata sangat sejuk.

Mengenai permintaan minyak hitam dalam jangka panjang, periksa ramalan OPEC. Dalam Organisasi, mereka mengatakan bahawa pada tahun 2026, permintaan harian akan meningkat 13.8 juta tong, mencapai 104.4 juta tong sehari. Seperti yang anda ketahui, pada tahun 2020 ia berjumlah 82.5 tong sehari. Mulai 2035, nilainya akan menurun dan akan mencapai 99 juta tong sehari menjelang 2045.

Lebih-lebih lagi, OPEC menjangkakan minyak akan kekal sebagai bahagian penting dalam keseimbangan tenaga global hingga 2046. Pada tahun 2020, minyak mengambil 30% penggunaan global pembawa tenaga. Menjelang 2025, ia akan mencapai 31%, dan menjelang 2045 - 28%, kata para pakar.

Menjumlahkan

Pada awal minggu, harga minyak mencapai $ 80 setong untuk pertama kalinya sejak tahun 2018. Terdapat beberapa sebab untuk pertumbuhan tersebut. Di ambang musim sejuk, niaga hadapan hidrokarbon lain - gas dan arang batu - juga berkembang.

OPEC meramalkan bahawa permintaan global untuk minyak hitam secara beransur-ansur akan menurun hingga tahun 2045, namun sumber tersebut akan mengekalkan sebahagian besar pasaran pembawa tenaga.

Lebih banyak mengenai minyak di R Blog


Bahan disediakan oleh

Dia adalah guru untuk mencari dan menunjukkan peluang dan pandangan tersembunyi mengenai pasaran. Dia menulis tentang semua perkara yang mungkin menarik bagi pelabur: saham, mata wang, indeks, dan pelbagai bidang perniagaan. Telah "masuk" sejak 2019.